CD Buku 1 Bab 16

Prev Chapter | Next Chapter


Buku 1, Bab 16 – Bencana (bagian 1)

Jelas, pendekar pedang yang mengenakan baju warna hijau itu bernama Dillon, sementara pria berjubah abu-abu itu bernama Rudi.

Naga Hitam di bawah laki-laki berjubah abu-abu itu menghembuskan api hitam yang besar, mengelilingi pria berjubah hijau itu dan berputar-putar seperti asap. Tiba-tiba, mata pendekar pedang berjubah hijau bersinar dengan cahaya hijau yang ganas, dan kemudian seluruh tubuhnya dikelilingi aura hijau pelindung, yang mencegah api melukai dia sedikit pun. Pada saat bersamaan, suara deru pedang bisa terdengar.

Suara dering itu terdengar lebih keras dan lebih murni daripada raungan naga, meliputi langit dan bumi.

Pria berjubah hijau itu menyerang dengan pedangnya yang panjang, dan tiba-tiba, sebuah ujung pedang besar yang tidak jelas yang terbentang sepanjang beberapa puluh meter muncul dan membelah ke udara, dengan keras menyerang pria berjubah abu-abu itu. Pria berjubah abu-abu itu menatap dingin cahaya pedang itu. Tidak bergerak sedikit pun, dia hanya terus menggumamkan mantra magis.

“Apakah ini ujung pedang? Ujung pedang yang sangat besar?” Sambil berlari ke gudang, Linley masih mengawasi dengan memalingkan kepalanya. “Bagaimana pria berjubah abu-abu itu akan memblokir? Menggunakan Black Dragon? ”

“Crash!”

Naga Hitam sama sekali tidak melakukan blok, dan membiarkan ujung pedang besar itu jatuh langsung ke tubuh pria berjubah abu-abu itu. Jubah abu-abu pria itu langsung meledak ke segala arah, tapi setelah itu, sebuah baju zirah pelindung tempur yang bersinar terlihat di baliknya. Baju zirah itu begitu berkilau, kilaunya menusuk tajam, seolah-olah terbuat dari berlian.

Hantaman ujung pedang dengan baju zirah sama sekali tidak membahayakan pria berjubah abu-abu.

“Bagaimana mungkin?” Linley benar-benar terkejut.

Karena dia tidak melihat ke mana dia berlari, Linley tiba-tiba tersandung batu dan menabrak lantai. Tapi bahkan di lantai, Linley masih terus menyaksikan pertempuran di langit timur. “Baju apa itu? Bagaimana kemampuan pertahanannya bisa begitu kuat? ”

“Linley, cepat! Berhentilah melamun!” Melihat Linley, Hogg tidak tahan untuk tidak mengeluarkan raungan marah.

“Ya, ayah!” Linley kaget bangun. Dia segera bangkit dan mulai berlari ke arah gudang lagi.

“Rumble, rumble …” Tiba-tiba, suara yang mengerikan terdengar dari langit, diikuti oleh jeritan mengerikan yang mengguncang seluruh kota Wushan. Linley tidak tahan lagi, tapi sekali lagi mengalihkan kepalanya ke arah langit timur untuk melihat. Sekilas itu mengejutkannya sekali lagi.

Langit timur tiba-tiba menjadi padat dipenuhi dengan batu-batu besar yang terbang, masing-masing berukuran seukuran rumah.

“Swoosh, swoosh, swoosh!”

Semua batu berukuran rumah itu ditutupi kerlipan cahay, berwarna kuning kusam. Mereka terbang melayang di udara dengan kecepatan yang menakjubkan saat mereka menyerang seperti meteor menuju pria berjubah hijau. Setiap batu pastilah beratnya puluhan juta pound. Masing-masing batu-batu ini tak terhitung berapa kali berat dan besarnya dibanding batu yang digunakan oleh ketapel pada saat perang.



Bahkan tembok kota pun tidak bisa menahan batu yang kuat itu.

Satu Batu raksasa membawa kekuatan yang begitu kuat, tapi sekarang, seluruh langit dipenuhi oleh mereka, karena batu-batu yang tak terhitung jumlahnya mengarah ke arah pria berbaju hijau. Setiap orang di kota Wushan tertegun melihat pemandangan itu.

“Crash!”

Saat batu pertama menabrak orang berbaju hijau itu, jumlah sinar hijau yang menutupi tubuhnya tiba-tiba meningkat secara dramatis, mengubahnya menjadi sinar matahari hijau, memancarkan sinar hijau ke segala arah.

Batu-batu tak terhitung banyaknya berkumpul di atas manusia berbaju hijau, seperti tetesan air dalam badai hujan.

Dalam sekejap mata, sepertinya dia benar-benar dikelilingi oleh batu-batu besar. Sinar hijau sekarang bisa dilihat melalui ‘celah’ kecil di dinding batu-batu besar itu.

“Hancur!”

Dengan suara retak yang menggelegar, satu batu demi satu mulai meledak, saat batu-batu besar itu mulai hancur berkeping-keping oleh qi yang sangat dahsyat. Masing-masing dan setiap bebatuan, yang semula berukuran rumah, hancur menjadi potongan yang jauh lebih kecil, dan meluncur ke luar ke segala arah.

Awalnya bebatuan itu ratusan meter di udara. Ketika diterbangkan dengan kekuatan dari battle-qi, puing-puing itu terlempar keluar dengan kekuatan luar biasa ke jarak yang sangat jauh.

“Oh tidak.” Wajah Hogg berubah menjadi putih. Hillman, yang masih berada di jalanan kota Wushan, melihat ini dan wajahnya menjadi putih juga. Mereka semua mengerti …

Sebuah malapetaka turun ke kota Wushan!

Bebatuan yang tak terhitung jumlahnya, yang ukurannya berkisar antara dua meter, jatuh ke segala arah, tanpa irama atau pola. Setiap batu telah menghasilkan puluhan, bahkan ratusan potongan, dan mungkin dua puluh persen dari mereka menembak ke arah kota Wushan.

“Cepat, masuk ke dalam, cepat!” Hogg sangat gelisah, dia mengaum dengan marah.

Pada saat ini, Linley masih puluhan meter dari gudang. Mendengar raungan marah ayahnya, Linley tidak memperhatikan hal lain dan berlari ke arah gudang dengan kecepatan tinggi. Seperti yang dia lakukan, dia bisa mendengar bunyi ‘crash’, ‘crash’, ‘crash’ satu demi satu. Suara batu yang tak terhitung jumlahnya yang menghujani kota Wushan telah dimulai.

Rasanya seperti gempa yang terjadi. Gambaran tentang bencana absolut.

“Whoosh!” Sebuah batu besar yang beratnya seberat ratusan kilogram melesat melewati Linley, sampai pada jarak yang tidak terlalu jauh dari kakinya, menciptakan sebuah kawah yang besar.Linley merasa keringat dingin membanjiri punggungnya. Hanya sedikit lagi saja, dan hidupnya akan berakhir.

“Crash!” ” Crash!” ” Crash!” ” Crash!”

Suara batu yang menghancurkan rumah bisa terdengar. Suara batu bertabrakan dengan tanah, suara batu yang menghancurkan kayu, suara orang melolong kesakitan … segala macam suara bercampur tak henti-hentinya, membentuk simfoni bencana.

“Swoosh!” Batu besar lainnya menabrak tanah di depan Linley, memaksanya untuk cepat melompat mundur.

Tapi jika dia terus harus menghindar seperti ini, bagaimana dia bisa bersembunyi di dalam gudang?

“Tuan muda Linley, cepatlah!” Seorang pria keluar dari dalam gudang. Paman Hiri, pengurus rumah tangga. Badannya saat ini tertutupi warna merah battle-qi, dan dia berlari langsung menuju Linley.

“Big Brother, cepat!”

Di pintu gudang, Wharton yang berusia empat tahun berdiri sambil menangis saat dia berseru ke arah Linley.

“Wharton, masuk ke dalam sekarang!” seru Linley dengan marah.

“WHOOSH!” Sebuah batu besar yang berdiameter hampir dua meter terbang ke arah mereka dari jauh, menuju ke gudang. Linley segera menyadari bahwa ketika batu raksasa ini menabrak gudang, Wharton akan mengalami cedera serius, atau bahkan mati!

“Cepat, Wharton, ke dalam!” Mata Linley terbuka lebar sehingga tampak merah padam, dan dia melolong marah saat berlari menuju gudang dengan kecepatan tinggi.

Dia tidak lagi memperhatikan hujan batu, juga tidak berusaha menghindarinya. Dia berlari langsung menuju gudang dalam garis lurus.

Hiri menghadap Linley, dan tidak bisa melihat batu raksasa itu menuju ke gudang. Tapi Linley melihat semuanya dengan jelas. Ketika batu itu turun dan menghancurkan ruangan, bagaimana Wharton bisa bertahan?

“Tuan muda Linley?” Melihat bagaimana tindakan Linley, Hiri jadi merasa terkejut.

Tiga batu lagi runtuh di dekat Linley, tapi bergerak seperti macan kumbang, Linley terus melesat ke depan, pandangannya tertuju pada Wharton kecil saat dia akhirnya memasuki gudang. Hiri, berbalik, baru sekarang menyadari bahwa batu sepanjang dua meter itu menurun ke arah gudang. Wajahnya langsung memutih.

“Berbaringlah!” Linley berteriak marah, wajahnya galak.

Wharton belum pernah melihat kakaknya begitu marah sebelumnya, dan sangat ketakutan sehingga segera terbaring. Matanya dipenuhi air mata, dia menatap Linley dan bergumam, “Big brother …” Tapi dengan pelukan terbang, Linley menangani Wharton dan menutupinya dengan tubuhnya sendiri.

Hampir pada saat itu juga …

“CRASH!”

Suara bongkahan batu itu menabrak gudang. Batu besar itu menabrak atap gudang dengan kekuatan yang mengerikan. Meski atap batu gudang itu kokoh, saat dibanting oleh batu besar seperti itu, tetap hancur terbelah. Bahkan lantai gudang pun hancur berantakan akibat getaran benturan itu.

“Tuan Muda -” Mata pengurus rumah Hiri langsung berubah merah. Battle-qi di tubuhnya meledak, dan seperti kilat merah, dia terbang ke arah mereka. Dengan menggunakan tubuhnya sendiri sebagai penghalang pelindung, dia juga menggunakan kedua tangannya untuk mendorong sepotong besar atap jyang akan jatuh pada tubuh Linley. Hiri dan langit-langit yang runtuh itu sampai di samping Linley pada waktu yang paling bersamaan.

“Rumble, Rumble …”

Dalam sekejap mata, Wharton, Linley, dan Hiri benar-benar terjebak dan terjatuh di bawah reruntuhan atap yang jatuh.

Hogg ada di halaman, memegang pedang besar, menangkis dan membelokkan satu batu dan lainnya. Tapi saat dia menoleh ke arah Linley, dia melihat Linley mempertaruhkan segalanya untuk melindungi Wharton, dan kemudian Pengurus Rumah Tangga Hiri terbang ke arah mereka untuk melindungi mereka berdua. Pikirannya langsung kosong.

Gudang itu roboh, dan puing-puingnya jatuh ke dalamnya.

“Linley!” Mata Hogg berubah merah.

Saat ini, tidak mungkin Hogg tahu apakah Hiri berhasil memposisikan dirinya di depan Linley tepat pada waktunya, atau jika batu-batu karang itu membentur Linley terlebih dahulu.






Prev Chapter | Next Chapter